Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Wednesday, 10 August 2011

Warkah buat gadisku~ [sambungan...]

13 Julai 2010~
Seawal 7 pagi aku sudah nampak kelibatmu bersama ibu... datang dengan wajah penuh pengharapan... malangnya... aku, masih seperti semalam... kaku kejang di tilam empuk itu... gerakkan satu jari pun aku tak mampu... dari balik tubir mata yang tertutup... aku lihat kamu... menahan tangis walau dalam jiwa menggila raungnya... kamu tak mahu aku lihat kamu menangis ya sayang... maafkan aku sayang... buat jiwa kamu sakit begini...

Tatkala mentari semakin terik... kamu kembali lagi bersama ibu... tidak puas ya kalian menjenggukku... aku ternampak doktor sedang berbicara sama ibu... katanya semalam aku sudah terjaga dari bius... tapi aku mengamuk kata mereka... seakan orang gila... mahu mencabut semua wayar di badan... sungguh aku tidak sedar sayang... apa benar kata mereka... aku kah yang meraung itu... cuma yang aku sedar... seakan ada kaca-kaca tajam yang menyucuk dalam darah yang mengalir di tubuhku... seakan bisa yang amat memeritkan... kenapa dengan aku ini sayang... tolong aku... keluarkan aku dari sini... aku takut...

16 Julai 2010~
Sudah beberapa hari aku tak nampak kelibat kamu, sayang... hanya kelihatan ibu dan adik yang melawat aku tiap hari... kamu ke mana... sudah jemukah dengan aku yang terlantar ini... aku faham jika aku jadi beban kamu... maafkan aku sayang...

Hatiku berbunga ceria kembali petang ini... kelihatan kamu ayu berbaju kurung peach masuk ke kamarku... kamu dah datang ya sayang... aku tahu kamu sibuk beberapa hari lepas... lagipun bukan mudah ulang alik dari utara ke selatan bukan... aku bebankan kamu gadisku...

Petang itu juga aku lihat semakin ramai yang mengunjungiku... teman-teman di kantor... juga saudara maraku... mereka semua seakan pelik dengan penyakitku... doktor sahkan demam panasku sudah turun suhunya... tapi kenapa dada aku sesak... tidak boleh bernafas sendiri tanpa bantuan alat-alat itu... doktor juga seakan binggung akan sakitku... 

17 Julai 2010~
Hari ini hari sabtu... kamu dan ibu setia menemaniku tiba setiap waktu lawatan... dan semakin ramai yang datang menziarah... aku kaget pabila terdengar doktor nyatakan pada ibu... aku mungkin sudah tak punya harapan lagi... mereka tidak dapat mengesan sebarang penyakit... tapi aku masih begini... aku takut sayang... aku tak mahu mati... aku nak bangun... aku nak impian kita untuk bina ikatan December ini jadi kenyataan... kamu akan tunggu aku kan sayang... kamu janji ya... jangan pernah tinggalkan aku... aku cuba bangun... aku cuba sembuh kembali... setiap detik aku minta pada-Nya... beri aku peluang bersama kamu di dunia ini... 

18 Julai 2010~
Tarikh ini paling bermakna bukan sayang... sehabis daya aku mencuba... akhirnya aku mampu membuka mataku melihat wajahmu yang aku rindu... aku tahu kamu bahagia sekali waktu itu... kamu tersenyum sambil mata berkaca... kamu berpura-pura tabah lagi ya... tak mahu lepaskan sakit itu... aku tak sanggup lihat kamu begitu sayang... air mataku mengalir laju... ibu sudah keluar tinggalkan kita... akhirnya dalam tahan aku lihat mengalir juga air jernih dari kelopak ayu kamu... lepaskan sayang... aku tak mengapa... 

Kamu bisikkan kata-kata buat aku kuat... maafkan aku tak mampu balas setiap patahmu itu sayang... hanya mata yang mampu aku gerakkan... kamu seakan makin yakin aku akan kembali pulih esok hari... semangat kamu sudah kembali aku lihat... aku bersyukur pada Tuhan... bagi aku peluang menatap kamu... walau mungkin terakhir kalinya... kita hanya perancang saja... semua atas kuasa-Nya... kamu tahu kan sayang... DIA yang berkuasa...

Saat kamu mahu pulang... entah kenapa... berat sangat rasa untuk lepaskan kamu pergi... jiwa seakan memberontak... mahu kamu setia di sini... temani aku bersama ibu... tapi kamu terpaksa pergi untuk melunaskan hal di kantormu... tanggan kamu aku genggam kuat tak mahu lepaskan... ibu membujukku... satu demi satu jari aku ditarik dari pegangan tanganmu... kamu hanya diam membisu dalam alir laju yang mengalir... ibu turut menangis aku lihat... aku hantar kamu dengan tubir mataku yang bakal tertutup kembali... 

23 Julai 2010~
Sudah seminggu aku hidup seakan mayat... tiada lagi tindak balas apa-apa... seakan jiwa sudah mati... sakitnya sendiri sudah tak mampu aku tanggung... mungkin dah semakin hampir masanya... aku sendiri sudah tak pasti bagaimana... mereka sudah pindahkan aku ke kamar lain... katanya aku sudah stabil... kalut benar aku lihat kamu dan ibu mencariku... rupanya mereka tak maklumkan ibu aku sudah dipindahkan... kasihan kalian runsing bila aku tiada di tempat biasa... aku lihat kamu dan ibu menangis...

Tengah hari itu aku seperti biasa... masih terbaring seakan sudah berpisah jasad dan nyawa... doktor datang ambil darah aku untuk diuji... dia terangkan sama kamu dan ibu... aku sudah stabil... sebab tu aku dipindahkan ke sini... ibu memprotes... masakan aku yang semakin lemah ini dikatakan stabil... sabar ya ibu... aku faham... mereka sudah hilang harapan... kata-kata itu sekadar mahu menyenangkan hati kamu dan ibu... kamu terdiam sambil mengelap air liur aku yang semakin banyak meleleh di leher... pekat darah menghiasi lelehan itu...

Sore itu... serasa semakin di hujung nyawa... aku sudah tak mampu bertahan lagi... kulihat... nurse dan doktor semuanya sudah semakin kalut merawat aku... mereka segera menelefon ibu supaya datang dan bersiap sedia dengan segala kemungkinan... aku menangis... aku meraung... aku takut sayang... masa aku semakin hampirkah... 

Aku lihat kamu dan ibu berlarian menuju ke kamarku... ibu sudah meraung-raung... kamu hanya terdiam sambil mata lebat dihujani air mata... nurse menahan kalian dari masuk lihat aku... setelah beberapa ketika... kalian dibenarkan masuk... aku lihat adikku juga sudah tiba... bersama kaum keluarga yang lain serta sahabat handai... semua sudah berkumpul ya... aku semakin menyerah...

Masing-masing membisikkan kata-kata semangat supaya aku bertahan... kalimah syahadah dibisikkan di telingaku... kamu... aku lihat terdampar di sudut kamar... memegang kitab suci sambil berulang kali Yassin kamu bacakan... monitor di skrin sudah semakin parah... naik turun dan semakin menurun rentaknya... semua makin gelisah... mereka panggil kamu dekati aku... supaya kamu bisikkan kata peransang agar aku melawan kembali... kamu datang tapi diam... menahan deraian air mata... cuma satu yang aku dengar...  

"Aku sayangkan kamu... jika kamu mahu pergi... aku relakan..." aku tahu... kamu sakit lihat aku melawan penderitaan ini... aku cuba bertahan... demi kamu sayang... demi ibu dan adik... seketika kemudian... aku kembali stabil... semua beransur pulang... ibu sudah terdampar sepi di lantai rumah sakit ini... adik ke bilik solat memohon pada-Nya... kamu setia di sisi aku membacakan Yassin... 


24 Julai 2010
Jam 12.30 pagi itu... kamu kelihatan begitu keletihan sekali... meletakkan kepala di birai katilku... kamu penat ya sayang... rehatlah... aku juga mahu berehat... aku sudah penat... aku sudah letih... izinkan aku berehat ya sayang...

Entah dari mana tenaga yang aku dapat... aku mampu letakkan tangan atas kepalamu sayang walau mata masih tertutup kejap... ingin aku belai namun tiada tenaga lagi... kamu seakan terkejut lantas terus terjaga... mendongak ke muka ku... dan serentak itu... bunyi monitor itu berkumandang tak berhenti lagi... selamat tinggal sayang~ aku pergi dulu... Tuhan sudah panggil aku temu DIA... 

Kamu berlari keluar menjerit memanggil doktor... mereka pinta kamu dan ibu keluar... aku lihat ibu sudah seakan tidak berdaya lagi... akhirnya doktor pinta pada ibu untuk cabut bantuan pernafasanku... katanya aku sudah tiada harapan lagi... dalam kepayahan ibu redha... terima kasih ibu... terima kasih sayang... relakan aku pergi dulu... 

Mereka panggil kamu, ibu dan adik masuk lihat aku buat terakhir kalinya... aku lihat ibu terdiam kaku... adik menangis melepas hiba... kamu pula... menangis... tersenyum... lalu ketawa... kamu panggil aku... kamu henjut tubuh kaku aku... kamu ingat aku hanya berpura-pura... kamu seakan sudah hilang warasnya... semua menangis lihat kamu sayang... akhirnya... kamu terjelepuk di lantai... mengalah pada takdir... mengakui aku sudah tiada lagi... maafkan aku sayang... aku sakiti kamu... ini yang terakhir kalinya... aku janji...

Terima kasih sayang untuk segalanya... untuk kasih sayang ini... untuk kesetiaan ini... relakan aku pergi... lapangkan hatimu sayang... izinkan aku bawa cinta kita ke daerah sana... ingat lagi janji aku? Kamu adalah cinta terakhirku... biarpun aku bukan cinta terakhirmu sayang... aku genggam janji ini... ke alam sana... alam yang baru... aku lihat kamu dari sana ya... kamu senyum dan terus melangkah ya sayang... Aku sayang kamu selamanya~



..................................................................................................

Kau yang tlah pergi
Saat-saat terakhir
Ku teringat dengan mu
Yang terbayang kini

Dalam genggaman tanganmu
Dalam dekapan tubuhmu
Kurasakan saat-saat bersamamu

Hanya tangis diri
Tak tertahankan
Tetesan air mata yang jatuh
Saat engkau pergi

Dalam isak tangismu
Dalam desak nafasmu
Besamamu, tinggal sebuah kenangan

Kau tlah pergi
Tinggalkan maaf yang tak terucap
Dan takkan kembali
Tersimpan kini janjiku di hati

Kau yang tlah pergi
Saat-saat yang terindah
Kurasa takkan pernah ada lagi
Hanya tatapan matamu

Hanya senyuman manismu
Di wajahmu
Yang tak akan terlupakan



Gadis itu mengesat air matanya yang berjuraian ketika membaca warkah itu sambil diiringi lagu kumpulan Caffein... entah dari mana surat itu melayang tadi... menapak di anjung rumah... kamu kirim dari sana ya sayang... bisik hati si gadis tersenyum... menikmati indah malam... renung langit yang gelap dihiasi bulan bintang... angin lembut menyapa pipi si gadis menyampaikan salam kekasihnya yang jauh di sana... di alam yang baru...

"Buat apa tu...? Mari masuk... dah lewat ni... nanti sakit pula..." sapa ibu di balik pintu... 

"Ye bu... jap lagi saya masuk..." gadis itu membalas lembut... ibumu kini sudah jadi ibuku sayang... aku sebagai ganti kamu... ibu masih punya dua anak seperti dulu... aku janji... akan jaga ibu... sampai bila-bila... bisik gadis dalam hati~

Ketika bangun hendak masuk ke rumah... gadis lihat warkah itu sudah melayang kembali ke langit ditelan pekat malam~

"Selamat tinggal sayangku... aku akan bahagia selalu... ini janjiku~" tersenyum.


The End~



22 comments

sedihhhhhhhh
T_________________T

relakanla dia pergi walau sakit menusuk hingga ke sanubari...~

mari sini saya peluk gadis ku

aimie amalina:
gadis itu relakannya~


sakit...
cuba ubati~

PERINDU BINTANG:

gadis itu ucap terima kasih buat kamu~


=)

kenapa ending dia sedih....emm

si para para:
sudah tersurat sebegitu...

=)

ending tu sebak... bisa melayang... masih baru kelmarin dia meminta izin untuk pergi... walaupun hanya menerusi mata hti....

p/s: semoga hati kamu baik2 selalu dinda...

tapi kamu masih lagi mampu tersenyum..
sangat tabah..

Bidadari Syurga:

dia minta izin...
dan gadis izinkan...


hati aku semakin pulih kanda~ =)

si para para:

dia yang pinta aku tersenyum selalu...
agar dia tenang di sana~

izinkan saja dia pergi..

CassiaSiamea:

sudah lama~

oh.kalau begitu teruskan saja senyuman itu...
:)
moga terubat segala sendu.

si para para:

insyaAllah~

moga-moga dia bahagia...
tenang dan aman...

si para para:

=)

ni yang malas ni , mula la nak emo .


hahaha .

nice one . =)

HEROICzero:
hehehe...
emo lak dia...

itu kenyataan yang harus dihadapi~

nak pinjam tisu boleh? air mata ak dh meleleh ni. sedih kot bce cerpen ni... sobs

buDAK keCIK:
amek laa tisu tu...
free je... hehe

Anonymous:
aku tersenyum
kerna kamu~

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...