Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Sunday, 7 August 2011

Warkah buat gadisku~



Tatkala kamu membaca warkah ini... aku sudah pasti tiada lagi di sisimu... menemani hari-harimu biar indah ceria... hanya kenangan masa lalu yang dapat aku sisipkan dalam memorimu... moga kamu akan selalu gagah terus melangkah sayangku~

Aku tidak pasti saat ini kamu masih ingat atau tidak saat-saat getir itu... saat aku bertarung nyawa... antara hidup dan mati... saat kamu bermatian menangisi aku... memohon pada-Nya agar digantikan aku dengan nyawa kamu...


9 Julai 2010~
Kamu ingat tarikh ini? Tarikh keramat bagi aku... kerna itulah saat terakhir aku berbicara sama kamu... hari itu sepatutnya kita ketemu untuk meraikan hari lahirmu... namun... hari itu juga aku diserang penyakit aneh yang amat memeritkan... maafkan aku sayang kerna memungkiri janji... bukan tidak mahu kamu melihatku... tapi aku tak sanggup biarkan kamu risau akan aku...

10 Julai 2010~
Aku tahu kamu risau amat hari ini... Semua pesanan ringkas dan pangilanmu tidak diendahkan... maafkan aku sayang... aku sudah tidak berdaya lagi hari ini... kepala berat sekali terasa... badan semakin lemah... panasnya juga sudah melebihi batas manusia normal... mulutku sudah tidak mampu mengukir kata buat sesiapa pun... sakit sayang... terlalu...

11 Julai 2010~
Ketika dalam ambulans menuju ke hospital... aku dapat dengar suara adikku berbicara sama kamu di corong telefon itu... dapat ku agak betapa risaunya kamu akan keadaanku... yang selama ini cukup kebal dari segala penyakit... maafkan aku sayang... kuasa Tuhan mana bisa aku menyangkalnya... nanti jika aku sudah sembuh... aku janji akan jaga diri sehabis baik untukmu... sabar ya...

12 Julai 2010~
Pagi itu aku menanti kamu di sebalik berseliratnya wayar di tubuhku... Ibu cakap kamu pasti datang hari ini... maafkan aku sayang, menyusahkan kamu dari jauh ke mari... tiba-tiba aku lihat kamu muncul di balik cermin kaca di luar kamarku... kamu dah datang ya sayang... eh, kenapa mak cik guard tu temani kamu... ohh... aku lupa... ICU ini tidak boleh masuk jika bukan waktu lawatan... mata kamu merah membengkak... pasti kamu memohon ihsan mak cik itu untuk melihatku bukan... 

maafkan aku sayang... kerna tidak dapat membuka mata untuk melihat kamu... mereka suntik aku dengan ubat tidur yang tinggi dosnya... kata mereka... jika aku sedar... aku pasti akan mengamuk seakan orang gila... kenapa dengan aku ni sayang... kenapa sampai jadi macam ni... apa sakitku ini... aku takut sayang... aku takut keseorangan di sini... aku tak boleh bernafas sendiri... dadaku juga sesak sekali... jika dibuang tiub ini... sudah pasti aku tak bernyawa lagi...

Hari itu... setiap waktu lawatan kamu datang lawat aku bersama ibu... kamu bercakap dengan aku... maafkan aku sayang... tidak mampu membalas setiap katamu... tiub yang tersumbat ke dalam tekak ini tidak memungkin aku berbicara sama kamu... mata aku juga tidak mampu dibuka... jasad aku masih terdampar sepi tanpa sedikit pun gerakan... 

Kamu pulang dengan harapan aku akan tersedar esok hari... 

Bersambung...


14 comments

luluh pula jiwa membacanye..
huuu
nak tawu sambungannye...

akakkkkk... nexttttt...

aimie amalina : akan bersambung~


PERINDU BINTANG : nanti ya sayang~ akak sambung nanti...

sabarlah..
tuhan lebih sayangi dia...

CassiaSiamea:

aku cemburu...
Tuhan lebih sayangkan dia~

kadang2 yg kita nak tu le ada byk 'cabaran'...

Asrul "iLham" Sany :
betul tu... dugaan bertimpa-timpa... semakin sayang semakin diuji~

sedih plak bca ni..

sambungnya mana? saya pernah melalui waktu seperti ini...

Niena Pengembara Ilahi:
:)


Bidadari Syurga:
belum publish... esok mungkin...


kanda pernah rasa bukan~

sedih bila berada di tempatnya.. sedih lagi bila berada di tempatmu..

sdihnyaa..

harapnya happy ending

si para para:

seperti kamu tahu itu aku~ :)


sifu im:
janji Tuhan~ =)


cikli:
sudah tersurat... =)

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...