Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Thursday, 15 December 2011

MANGSA II

sambungan mangsa i.

Seraya itu, Zamri dan Kasim keluar dari kereta dan menuju ke arah June. Kaki June menapak dua langkah kebelakang apabila melihat Zamri dan Kasim memakai topeng muka.

“korang nak apa hah?!” peluh mula membasahi baju singkat hitam June. Semakin laju June mengundur, semakin cepat langkah Zamri dan Kasim menuju ke arah June.

“korang jangan nak buat apa-apa dekat aku. Polis pasti akan cari korang! Korang tak kenal siapa aku lagi!” June cuba untuk melarikan diri apabila Zamri dan Kasim mula mengepung dia.

Kasim menangkap June, manakala Zamri pula menekup hidung June menggunakan sapu tangan yang telah disapu chloroform. Tak sampai 2 minit, kepala June mula berpusing dan akhirnya dia pengsan.



Semalam.

“hei perempuan! Bangun!!” kepala June ditolak.

“bangunlah!!” Kasim menyiram muka June dengan air mineral ditangannya.

Terpesat-pesat June cuba membukakan matanya. Dia melihat Zamri duduk di hujung meja sambil menenguk minuman keras manakala kasim pula berada di sebelahnya.

“perempuan, sekarang aku mahu kau cakap dengan bapa kau.” rambut June ditarik kebelakang.

“sakitlah bodoh!!” June merengus.

“kau dengarkah tidak?!!” sekali lagi rambut June ditarik.

“dengarrr!” Karim melepas kasar rambut June.

“beb! Kau call bapa dia cepat! Lebih cepat kita settlekan kerja ini. Lagi cepat kita berambus.” Zamri mendail nombor telefon Dato Azman. Setelah bercakap dengan Dato Azman dan meminta tebusan 500 ribu ringgit, Zamri memberi peluang Dato Azman mendengar suara June.

“kalau Dato nak anak Dato. Jangan lupa bawa duit itu. Kalau tidak, bye-bye.” Talian diputuskan.



Pagi.

“Sim, kalau Dato itu bawa polis macamana?” Zamri mula rasa tidak sedap hati.

“memang dia akan bawa polis. Aku berani kerat jari kalau dia tak bawa polis.” Kasim memang agak apa yang akan berlaku nanti.

“habis itu, apa kau nak buat?” peluh Zamri mula mengalir.

“engkau ikut saja seperti yang kita rancang.” Kasim membetulkan topi di kepalanya.

3 comments

19:40

sabar menunggu episod seterusnya.

dill.

20:12

aku pun sabar menunggu episod akan datang.rasa macam tengok cerita dalam tv pulak.sabar~

tunggu lg sambungan :)

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...