Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Saturday, 17 December 2011

MANGSA IV

sambungan mangsa iii.

Tengahari.

“engkau gila! Aku sudah kata polis mesti terlibat dalam kes ini!” bentak Zamri selepas mereka berdua dilepaskan dari tahanan suspek polis.

“tapi kita dibebaskan? Kau ingat aku bodoh nak buat rancangan yang mudah polis tangkap kita? Ini Kasimlah. Kasim!” Kasim merenung tajam ke mata Zamri.

Rancangan pertama mereka menerima wang tebusan berjaya. Budak pemungut sampah dan juga pemandu lori sampah menjadi kambing hitam mereka setelah mereka berdua bebas menjadi suspek penculikan anak Dato Azman.

“sekarang kita pergi ambil duit tebusan itu.” Kasim menanggalkan baju seragam jingganya. Penyamaran telah selesai, kini tinggal saat untuk mengutip keuntungan.

“bagaimana kita nak ambil, kalau lori sampah itu disita? Mesti polis akan sita lori sampah tersebut menjadi bahan bukti.” Zamri mengelabah.

“apasallah kau bongok sangat! Aku tahulah buat kerja aku. Masa aku nak bincang dengan kau, sibuk dengan hal kau. Sekarang kau ikut saja plan aku. Jangan banyak soal. Faham?!” jari telunjuk Kasim di muka Zamri.



Petang.

“kita di mana ini?” Zamri melihat mereka memasuki kawasan hutan. Mulut Kasim masih terkunci.

“hoi! Kita buat apa dekat hutan ini? engkau nak bunuh aku ker? Si june masih dekat rumah usang itu kan. Kau nak sapu duit tu seorang dirikan.” Zamri mula mengelabah.

“ keluar.” Kasim memberhentikan keretanya bersebelahan dengan kereta Fairlady Nissan putih.

“hoi! Keluarlah!” jerkah Kasim.

“June?” Zamri terkejut melihat June berdiri tepi kereta mewah tersebut.

“hai Zamri.” June menuju ke arah Zamri yang masih tercegat depan kereta.

“macam mana you boleh ada dekat sini? Oh, I see.” Zamri tersenyum makna.

“macam yang you rancanglah I ada dekat sini sayang.” Bahu Zamri di usap perlahan oleh June. Pipi Zamri dikucup perlahan.

bersambung.

4 comments

Wow. Dikucup-kucup.

22:17

ehem...lapan belas tahun ke atas. ahaks

dill.

23:44

menarik.

xbestnye bace kisah di terbalik... kalau tahu bace kisah dr awl.. huhuhu.. rugi2..

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...