Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Sunday, 18 March 2012

Aku dan Pari-Pari Senja



Langit ungu magenta. Bertompok-tompok dengan jingga yang samar-samar. Celahan buat anak burung main-main dulu sebelum pulang. Pedulikan warna langit, aku lebih selesa melontar batu ke tengah tasik. Kilauan tenang yang mengujakan. Dua tiga ketul batu sebesar genggaman, jadi panah. Entah, buat siapa. 

Lama-lama pusaran makin ligat. Makin laju. Makin terganggu. Dalam sedar, rupanya kilau itu makin bercahaya, menyilau pandangan. Dan tiba-tiba, dia muncul. Kehadirannya benar-benar mengerdipkan mataku berulang kali. 

"Giselle? Giselle, Enchanted?" Tanya dia sambil sayapnya dikibar-kibarkan. Uniknya, warna sayap persis bendera Malaysia. Soalan tak bersambut, aku hanya tergelak kecil sebab dia macam pengibar tegar Jalur Gemilang. 

"Manakan? Sedang loghat dia lain benar." Aku berbasa-basi dalam hati.
 
"Oh, ini Malaysia. Tanah Melayu, dulu kala. Maafkan aku, teman. Aku lupa." Buat kali kedua, hati aku teruja. Dia yang berwajah pan-asia rupanya lulus berbahasa Melayu. Aku tenung dalam-dalam. Dia menundukkan kepala, tanda hormat. Aku sekadar melontar senyum.  


"Lalu, kalau kau bukan Giselle. Siapa namamu? Tun Fatimah? Atau Hang Li Po? atau Cik Siti Wan Kembang?" Kali ini, dia terbang dekat. Melingkar di kepalaku yang bertutup. 

"Aku.. aku."  Suaraku tersekat-sekat. Dia melirik manja. Sayap Jalur Gemilangnya dikipas-kipas lagi. 

"Oh, tidak mengapa. Teman, aku pari-pari senja. Peneman susahmu. Penghibur laramu. Katakan, apa hajatmu? Akanku tunaikan."

Aku lagak kisah dongeng Cinderella, tanpa pakaian cantik yang didatangi pari-pari. Atau pari-pari tua dalam sinetron Bawang Putih Bawang Merah, ya? Ataukah aku ada menggesek mana-mana tembikar seperti Aladdin.. eh, Aladdinah? Ah, pedulikan. 

"Kau mahu ke pesta tari, tapi tak punya pakaian indah? Atau kau mahu ke Zauk, tak punya BMW? Atau kau mahu menemukan cinta sejati dari pemuda tampan? Atau kau mahu rasa kilau emas dari Habib Jewels?" 

Aku terpempan. 

"Tidak. Itu bukan budaya kami, negara Islam. Aku Muslimah." Kata-kataku buat dia tersentak. 

"Oh, namamu Muslimah?"  Aku mengangguk, mengiyakan.

"Namaku Muslimah. Namun, hatiku juga Muslimah, dan seluruh hidupku harus Muslimah. Prinsipku bertentangan dengan segala tawaranmu." Kataku, bangga. 

Dia mengangguk-angguk. Dia senyum dengan cara tersendiri. Peliknya, tetap manis tanpa gigi. Serasa aku juga, lidahnya biru laut. Oh!

"Kalau begitu, aku tahu apa mahumu. Kau mahu jubah kilat-kilat? Atau sepersalinan kebaya moden? Atau selendang dengan bonggol meninggi, buat tampak ranggi? Atau tudung dari kain bawal yang tipis dan selesa?"

Aku geleng lagi.

"Maaf, sudah aku katakan. Aku Muslimah yang Muslimah. Muslimah yang berpegang pada syariat dan hukum Allah. Dan aku cukup berbangga dengan itu."

Wajahnya memerah. Tidak puas lagi dengan itu, dia membangga-bangga diri. Merisik diriku, tanpa jemu. 

"Kalau itu mahumu, aku beri kau tudung labuh. Aku beri kau sepersalinan kurung sopan. Aku penuhkan di dadamu, dengan ilmu. Aku corakkan pemikiranmu, biar matang. Aku tampakkan kau 'alim di depan semuanya. Lalu, kau akan dipuji-puji. Bukankah itu akan membanggakanmu, wahai Muslimah? Err, maksudku, membanggakan agamamu jua, seperti yang kau mahu?"

Aku terdiam sejenak, memikir. Camar senja menghilang. Tinggal pondok yang bercahaya terang disinar lampu dinding. Bunyi air yang ligat. Dan juga, dua tiga ekor nyamuk yang nyet nyet, tak putus asa mencari darah. 

Dia senyum manis-manis. Sepertinya, pancingannya cukup mengena. 
"Duhai pari-pari senja, bolehkah kau jadikan aku..?" 

Tanpa sempat menghabiskan kalam, dahiku terasa gatal. Pap! Aku tenyeh kuat-kuat. Darah merah kelihatan pada telapak tangan. Sambil dalam hati menyumpah-nyumpah, "Cis, nyamuk! Berjaya juga kau." 

Langsung hati cepat-cepat pula beristighfar. 

"Izinkan aku.. Izinkan aku jadi perempuan sederhana. Yang mencintai akhirat. Kabulkanlah!" 

Aku sedar dari mimpi. Mujur sekali, doaku pada Allah, bukan pada pari-pari. 

Astaghfirullah, syirik tu!

11 comments

Umairah,
Satu percubaan yang sangat bagus..pari-pari muslimah!

ini nice.

09:17

hai giselle.

Ohsemm sgt citer ni.aku like 1000x

Aiseh.tekan publish laju sgt. Aku suke citer ni. Pengajaran dan mesej ko sampai..

kadang cite gni pon best dlayan

thumb ups beb

owh fantasi... comel :D

lady windsor
mawar berduri
PK
hanie dew
iffah afeefah
asrul "ilham" sany

terima kasih,
mg Allah redha.

:)

Aku suka. Unik dan ada masej trsirat.. truskn meulis,umairah

comel Umairah..... punya cerita.

imiginasi halimunasi kui3

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...