Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Thursday, 30 August 2012

Balang kosong

Balang itu dipandang sepi. Setiap hari Rosnah memandang saja. Kosong. Balang itu kosong tiada isi. Setiap kali raya itulah dapatannya. Duit raya sedikitpun tak berjaya dikumpul. Malah makin banyak kata cacian dan makian dia carutkan apabila duit tak berjaya dia kumpul. Mak, ayah, saudara mara lain juga tak mahu beri. Dia kecewa.
“Alang, kenapa kau tak penuh-penuh. Aku nak tengok kau penuh!’ Tangisan hiba masih bersisa. Rosnah sungguh kecewa. Tahun ini adalah tahun ketiga balang itu masih kosong. Dia tersisih. Adik-adiknya dapat duit raya banyak sekali. Tapi dia? Dia satu sen pun tak ada. Pernah sekali dia tanyakan hal itu pada emaknya. Sedikitpun tak diendahkan. Kewujudannya macam tak memberi kesan kepada orang sekeliling. Sejak tiga tahun dia bersama balang kosong itu. Nama manja balang itu ialah Alang. Itulah satu-satunya teman akrab yang Rosnah ada.
“Alang, kau mesti faham apa aku rasa. Sebab kau dan aku sama je…” Lagi sekali empangan air mata pecah. Berderai seakan hujan.
“Alang…kau kosong…aku juga…aku benci hidup macam ni…” Rosnah menangis dalam sendu. Kuat! Namun, hanya dia dan Alang yang mampu mendengarnya. Sekali lagi dia tertidur di saat orang lain bergembira makan ketupat dan rendang.

Tiga tahun sebelumnya…
“Ros, bangun Ros…” Suara tua itu mengejut Rosnah. Si gadis lincah yang genit. Tubuhnya yang montok digoyangkan perlahan.
“Anak dara apa ni bangun lewat ni… Kita nak solat raya Ros oiii!” Mak Jemah membebel sendiri. Badan anaknya dipusingkan. Alangkah terkejutnya dia melihat buih-buih putih di mulut anaknya. Segera rumah sunyi di pagi raya bertukar hiruk pikuk. Tangisan wanita tua di sisi mayat beku tak bernyawa masih kuat kedengaran. Wajah Pak Leman pucat umpama tak bernyawa. Adik-adik Rosnah menyorok di belakang pintu kayu usang.

Keesokan harinya, terpampang di dada akhbar seorang gadis bawah umur mati bunuh diri. Panadol ditelan 30 biji semuanya. Gara-gara mahu membunuh bayi dalam kandungan yang terhasil dari hubungan haram atas kerelaan. Lebih mengejutkan usahawan berjaya mengaku yang anak itu adalah benihnya. Dia tak dijatuhkan hukuman kerana mempunyai masa depan yang cerah dalam hidupnya. Akhirnya, Rosnah mati. Anaknya mati. Sia-sia cintanya. Cuma jasad dan rohnya tak diterima bumi.

Balang kosong itu adalah balang berisi panadol tiga tahun lepas. Cuma itulah yang menemaninya entah sampai bila. Walaupun mati, dia tetap tidak mahu menghantui bekas kekasihnya, kerana cinta. Cinta kepada lelaki yang sukar dikikis biarpun jasadnya telah lama mati. Cintanya tetap subur buat Fendi Ghazali, usahawan terkenal.

9 comments

pagi2 baca entry ni :)
suka

@hnahadyterima kasih sebab suka hana

Huk'aloh..Fendi Ghazali, nanti malam angah mai umah cekik hang!

@Angah sabar angah sabar =P

baca kat ur blog :D

xbest, booo

Anak siapalah Fendi Ghazali ni...huh.


:-)

best la iffah, menarik sangat cerita nih :)

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...