Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Wednesday, 15 August 2012

Takdir

" Kau pernah jatuh cinta?"
"Pernah. 3 kali. Dan semua cinta ku sudah lama mati."
"Mati? Maksud kau?"
"Tuhan lebih sayangkan mereka dari aku."
"Kau tak sedih?"
"Sedih. Tapi aku taknak Tuhan lebih sedih melihat aku sedih. Aku tahu dia selamat di sisi Tuhan kita."

Farouk termenung mendengarkan jawapan Suhana. Dilihat wajah gadis itu sungguh tenang. Dia menjawab setiap soalan yang diaju tanpa sebarang riak sedih. Sambil bermain dengan jari sendiri, dia melepas pandang ke arah tasik membiru.

"Kenapa kau sekuat ini?"
"Sebab aku tahu Tuhan sayang aku."
"Tapi Tuhan ambil orang yang kau sayang."
"Jadi aku kena marah pada Tuhan? Begitu?" 

Farouk menggeleng perlahan. Dia tunduk merenung rumput menghijau. Sesuatu mengetuk pintu hatinya. Soalan Suhana dibiarkan tak berjawab. Mungkin selama ini dia silap. Memikirkan sesuatu yang tidak seharusnya terlintas difikiran. Farouk meraup wajah sambil menghela nafas panjang.

"Kenapa?" tanya Suhana.
"Aku silap dan aku menyesal."
"Maksud kau?"
"Aku pernah membenci Tuhan kerana dia mengambil orang yang aku cinta. Aku jerit laung pada Tuhan, kenapa harus aku? Kenapa mesti aku yang diuji begini. Kenapa bukan orang lain? Kenapa di saat aku semakin bahagia bersamanya, dia diambil pergi. Aku benci Tuhan waktu itu."

Suhana menundukkan wajah. Terasa ada air hangat mengalir di wajahnya. Farouk yang melihat terkesima. 

"Kenapa kau menangis? Aku fikirkan kau kuat."

Suhana menyapu air mata diwajahnya. Bangun berdiri.

" Sekali kau membenci Tuhan, seratus kali Tuhan sayangkan kau. Sepuluh kali kau menjauhi Tuhan, seribu kali DIA tak pernah meninggalkan kau. Aku pulang dulu. Assalamualaikum."

Farouk terdiam. Rasa yang menjentik di hatinya dibiarkan meresap ke dalam jiwa. Dia menangis kehibaan. Apakah kau dihadirkan Tuhan untuk menyedarkan aku Suhana?

12 comments

cite ketuhanan yang simple tapi mendalam

seperti biasa

mell the best hehe

cintailah cinta !!

Salam kenal..
jalan2 jumpak sini...best cerita, mengesankan..!!

hehehehe hsampai 3 kali bercinta,...hehehe hebat

mendalam..

18:07

yelah bila kita fikir2...lagi kita jauh dari allah..allah tetap bagi kita rezeki..tapi sebaliknya kita xsedar..

@Iffah Afeefah
Thanks Iffah. :) Cuma berkongsi sesuatu yang mell tahu.

@Fadzli Amir Terima kasih! :)

@SumBody Me.. Terima kasih membacanya. :')

@man Allah tak pernah tinggalkan kita.. :') Meski hati terkadang terbit rasa marah, cinta Allah pasti menyejukkannya kembali.

yeah... aku suka cerita sebegini. Simple but have deep meaning.. =D

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...