Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Tuesday, 12 June 2012

Hikayat Jurus Taufan Petala

Angin bertiup kencang. Penduduk kampung Batang Pinang bertempiaran menyelamatkan diri. Peniaga-peniaga pula melarikan diri tanpa mempedulikan hasil tanaman mereka.

"Kasim mengamuk! Kasim mengamuk!" orang ramai berteriakan.

Kelihatan seorang lelaki berwajah bengis sedang mengamuk sambil memegang parang. Dia Kasim. Matanya meliar mencari mangsa. Dari kejauhan dia menjerit seperti orang hilang akal.

"Argh!!! Aku cabar kamu semua! Siapa berani berlawan dengan aku! Aku Kasim! Pendekar terhebat dunia!!"

Kasim mula menggila. Dia menetak apa saja yang ada di depannya. Tanaman peniaga, ternakan, malahan berguni-guni beras yang diletakkan oleh peniaga Pak Samat juga ditetak. 

Siti, anak bongsu Mak Temah menangis ketakutan melihat Kasim. Kakinya tersadung semasa penduduk kampung melarikan diri. Mak Temah tidak dapat berpatah balik mengambil Siti. Orang ramai yang berpusu-pusu menyelamatkan diri menyebabkan mereka berdua terpisah.

Kasim menyeringai pabila dia ternampak Siti. Pantas dia melangkah mendekati. Siti cuba untuk berdiri tetapi terjatuh kembali. Dia mengaduh. Kakinya terseliuh. Kasim semakin menghampiri. Diangkatnya parang setinggi kepala sebelum dihayun ke arah Siti.

"Argh!!" Siti menjerit. Matanya terpejam. Pabila dibuka, sangkanya dirinya sudah mati. Tetapi paru-parunya masih berfungsi. Didongaknya kepala, kelihatan parang Kasim bertemu dengan senjata dari arah berlawanan.

"Langkah mayat aku dulu sebelum kau huruskan parang kau ke tubuh budak ini," ujar Majid yang menangkis parang Kasim. 

Petang itu, Kampung Batang Pinang menyaksikan pertempuran di antara Kasim dan Majid. Dahulu mereka berdua adalah sahabat baik yang berguru kepada Tok Hitam, guru silat terkemuka di daerah mereka. Namun sifat tamak dan cemburu Kasim menyebabkan persahabatan mereka terputus begitu sahaja pabila Tok Hitam menurukan ilmu Jurus Taufan Petala Pertama kepada Majid sahaja.

"Jangan masuk campur Majid kalau kau tak mahu kepala kau bercerai dari badan!" Kasim menjerit lalu mengundur ke belakang.

"Kau jangan begini Kasim. Lepaskan semua orang. Mereka tidak bersalah," Majid cuba memujuk.

"Ahh! Aku akan hapuskan kesemua mereka. Termasuk kau!" Kasim mula membuka langkah. Didekatkan kedua tangannya dan dia mula membaca mantera. Majid geleng kepala. Dia jua bersedia dengan pencak sendiri.

Pertempuran bermula. Dengan mulut yang berkumat kamit, Kasim mengikat sehelai kain hitam di kepalanya. Selepas itu, dia membaca mentara lalu menghembuskan pada parangnya. Matanya menyinga, mukanya merah. Kasim sudah dirasuk.

"Bersedialah kau Majid! Iyaahhhhhhh!!" Kasim meluru ke arah Majid sambil menghurus parang saktinya.

Majid memulakan pencaknya dengan Bismillah. Kaki kanannya dilujurkan ke belakang. Dengan sekali nafas, dia menepis serangan Kasim. Tanpa membuang masa, dihentaknya leher Kasim sehingga Kasim tersungkur ke tanah.

Kasim mengelupur kesakitan. Lehernya perit dihentak Majid. Kasim berjaya berdiri semula. Dia mendepakan tangan dan menggerakkan lengannya seperti seekor helang hendak menyambar mangsanya. Kasim menghunus parang ke arah Majid. 

Majid sempat mengelak. Namun bajunya tercarik akibat terkena hujung parang. Majid menangkis kaki Kasim sehingga jatuh tertiarap. Dia menekan leher Kasim ke tanah.

"Lebih baik kau menyerah sekarang Kasim sebelum aku benar-benar bunuh kau!" bentak Majid.

Namun Kasim enggan, dia membaling cebisan tanah ke mata Majid menyebabkan Majid melepaskan Kasim dari pegangannya. Kasim tidak membuang masa, diambilnya kembali parang saktinya lalu cuba menetak Majid yang terbongkok menahan pedih mata. 

"Jurus Taufan petalaaaa pertamaaaaaaa!!!" Majid mempertahankan dirinya. Kini jurus terbaru yang diturunkan oleh Tok Hitam digunakan. 

Langit menjadi gelap. Kilat sabung menyabung. Angin bertiup kencang.

Bersambung...

2 comments

wahhhh, kemain agi bersilat...best nih..

Majib pun bertukar menjadi super saiya ketiga...=3

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...