Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Sunday, 10 June 2012

Mujahidah Syamsiah



Syamsiah membatu dalam bilik. Sepatutnya hari ini merupakan hari yang amat bermakna baginya. Bergelar seorang isteri. Namun inilah hari paling gementar sepanjang hayatnya. Menikahi seseorang yang tak pernah diimpi dalam hidupnya. Dia pasrah jika ini takdir terbaik buatnya. Ada setitik dua air menuruni pipinya, mencacatkan seri wajah yang telah disolek tipis. Dia tak mampu menahan harunya. Kita merancang, dan ALLAH juga merancang, perancangan ALLAH itulah yang terbaik. Syamsiah akur dengan nasihat Abah. Dia reda menerima takdir. Sesungguhnya ALLAH akan menggantikan sesuatu yang hilang daripada kita dengan sesuatu yang lebih baik.

"Perjuangan ini menuntut kita untuk berkorban segala-galanya."

"Tapi aku tak mahu kita korbankan masa depan kita."

"Bukan masa depan tapi aku mencari cinta yang lebih sejati. Cinta ini hanya akan aku peroleh di sana. Sebagai manusia aku sayangkan kau sebagai tunanganku, tapi aku lebih sayangkan tanah airku. Panggilan jihad ini tak dapat aku lengahkan. Seakan arwah Ibu dan Walid melambai aku untuk ke sana."

Syamsiah diam. Hilang kata untuk membalas kembali. Mujahid telah memberikan kata putus. Mahu meneruskan perjalanan ke Daerah Perjuangan Palestin. Dia merenung cincin belah rotan yang sudah tersarung di jari. Mungkinkah ikatan ini akan berakhir dengan perkahwinan sebagaimana insan-insan lain? “Ya ALLAH seandainya dia terbaik untukku, berikanlah aku kesempatan untuk bersamanya, namun jika dia bukanlah jodohku, semoga penggantinya adalah yang lebih baik.” Syamsiah memanjat doa di dalam hati.

***
Hari perkahwinan tak sampai sebulan. Hari itu, Mujahid, pemuda berdarah Palestin, teman pengajian merangkap tunang Syamsiah berkunjung ke teratak Syamsiah, ditemani seorang temannya. Itu pun setelah mendapat persetujuan Ayah Syamsiah terlebih dahulu. Pertemuan yang ditemani Ibu dan Ayah Syamsiah.

"Aku akan ke Palestin minggu depan. Menyertai misi keamanan di sana."

Syamsiah terdiam. Hati kecil mula gerimis. Mengapa mendengar perkhabaran itu hatinya seakan sayu dan ada getaran kecil. Mungkinkah? Dia tidak mahu berperasangka. Apalah kedudukannya dalam hidup Mujahid untuk membantah. Dia bukan isteri Mujahid, sebaliknya hanya tunangan yang belum pasti menjadi milik Mujahid.

"Saya tak boleh melarang, Mujahid. Ini kehendak awak. Saya belum sah dimiliki awak untuk menghalang apa jua tindakan awak."

"Jangan ingat aku pergi kerana tak mahu teruskan pernikahan kita. Aku pergi kerana seruan jihad. Ini sebahagian infak aku. Aku tak punya banyak wang untuk dilaburkan, tapi ada sedikit kepakaran untuk disumbangkan. Kau doakan aku selamat. Walaupun hatiku di sini, tapi tak mungkin aku biarkan tanah airku dijarah sesuka mereka. Aku perlu menolong bukan sahaja bangsa, namun saudaraku di sana. Maafkan aku Syamsiah."

"Saya doakan keselamatan awak di sana. Semoga awak mendapat apa yang awak impikan dan selamat kembali, seterusnya kita disatukan.”

Syamsiah tak banyak bercakap petang itu. Fikirannnya agak terganggu dengan perkhabaran ini. Sejak Mujahid pulang, dia banyak mendiamkan diri, sampaikan Ibu mula risau keadaan ini akan berlanjutan. Namun dalam kekalutan jiwa, Syamsiah tak pernah lupa melafazkan doa agar Mujahid selamat kembali dan mereka sempat disatukan. Kita tak mampu menyelak hari esok untuk mengetahui apa yang bakal terjadi. Hanya doa menjadi senjata ampuh penguat cinta dan rindu Syamsiah.

***
Mujahid mahu jasadnya disemadikan di bumi Palestin. Pengakhiran Mujahid berakhir ditabrak peluru sesat dalam perjalanan menuju khemah pelarian keluarga Palestin di pinggir Gaza. Bersemadilah Mujahid dengan aman bersama mujahid di taman jannah. Hujanan air mata mengiringi berita yang disampaikan. Mungkin bukan jodohnya dengan Mujahid, dan Tuhan menjanjikan yang lebih baik menggantikan yang telah pergi.


Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani

Alhamdulillah, aku berjaya memijak bumi Palestin yang menjadi igauan aku saban hari, aku ingin menyumbang sesuatu untuk mereka, tapi aku tak punya harta yang banyak untuk diinfakkan, tapi aku punya sedikit kepakaran dalam bidang perubatan untuk dimanfaatkan. Aku rasa selesa dan gembira berkhidmat di sini, tanah kelahiran yang lama aku tinggalkan demi ilmu..

Semalam, kami melawat daerah pelarian di sini. YA ALLAH, menitis air mataku melihat penderitaan mereka. Namun aku tahan agar tak mengalir di hadapan mereka. Aku tersenyum dalam duka. Aku gembira dan bersyukur dapat memberi sesuatu pada saudara seagama, juga saudaraku. Ada seorang gadis kecil, kelatahnya amat menyentuh naluri lelakiku. Di katilnya, melihat runtuhan yang dapat diperhatikan dari khemah rawatan. Memandang tajam, tidak sesal dengan kecederaan yang terjadi padanya. Ah, anak Palestin dilahirkan untuk membebaskan Palestin agar satu hari nanti umat Islam bisa bersolat di Masjid al-Aqsa, tanah haram ketiga umat Islam.

Aku benci kelakuan Yahudi yang menjajah Palestin. Malahan negara yang terlalu menyokong sang Yahudi, Amerika.

Setiap hari di Hospital As-Syifa’, berbagai ragam pesakit yang aku temui. Paling mengharukan, mereka menghabiskan masa terluang dengan membaca al-Quran, berzikir. Pesakit paling muda, lima bulan, namanya Samir, dengan kaki yang sudah terputus aku lihat wajahnya amat tenang. Menurut doktor, hanya anak ini yang terselamat sedangkan seluruh ahli keluarganya syahid di medan pertempuran. Di sini, aku belajar menguatkan diri, membina ketahanan diri dengan solat berjamaah. Inilah sumber kekuatan anak-anak dan orangt Palestin sebenarnya, Syamsiah.

Esok, kami akan meneruskan misi. Tapi sebelum tu aku akan berjumpa Samir terlebih dahulu. Mahu ucap selamat tinggal dan kucup keningnya lagi. Aku teramat gembira di sini. Walaupun peluru menjadi teman, aku rasa dilindungi. Aku tak takut mati, Syamsiah, aku rela syahid di bumi berdarah ini. Aku dambakan kematian yang diredai, maafkan aku, Syamsiah jika aku tak sempat membahagiakanmu...


Surat yang belum habis ditulis. Mungkinkah Mujahid terlena sebelum usai menulisnya? Dia lelaki pertama menyunting Syamsiah, cinta pertama Syamsiah, namun cintanya pada perjuangan menyebabkan Syamsiah cemburu. Dia mendapat cinta tertinggi, bergelar syahid. Hanya doa Syamsiah hulurkan buat Muajhid. Tenanglah di taman jannah bersama para syuhada.

***
Seminggu lagi majlis pernikahan aku dan Mujahid dijadualkan berlangsung. Hatiku sebak melihat hantaran, tambahan pula baju nikah yang tergantung dalam almari pakaianku. Aku kuatkan hati, tak mahu air mata ini tumpah untuk perpisahan abadi ini. Aku percaya pada rancangan ALLAH, tentu ada yang lebih baik.

"YA ALLAH, kami merancang, namun rancangan Engkaulah yang terbaik. Berilah aku kekuatan menghadapi ujian ini. Semoga ada jodoh yang lebih baik untuk aku. Engkau Yang Maha Mengetahui. Aku reda walau apa yang berlaku."

***
“Mujahid pergi sebagai seorang pejuang, jangan menangis isteriku. Walaupun abang tak mampu menggantikan tempatnya di hatimu, berilah Abang ruang untuk menyayangimu. Jangan korbankan perasaan pada yang telah pergi. Doakan dia bersama para solehin.”

Pernikahan aku diteruskan. Suamiku seorang Ustaz Bahasa Arab di sekolah berhampiran. Pinangannya Syamsiah terima lantaran Syamsiah memang mengenalinya lewat karyanya di majalah. Syamsiah bersyukur, Tuhan berikan yang lebih baik untuknya. Dia pasti aturan ALLAH itulah yang terbaik untuk dia terima. Jika kita percaya apa yang telah ALLAH aturkan, kita pasti akan mendapat yang terbaik. Apa yang penting adalah keyakinan.

Mujahid yang pergi tidak akan pulang buat selamanya. Namun Mujahid baru ini akan berjuang, membebaskan anak-anak daripada belenggu kebodohan dan bangkit mencintai ilmu. Biarlah jasad Mujahid dikebumikan sebagai syuhada di bumi tempat lahirnya, namun dia tetap mujahid yang pertama bertakhta di hatiku.

2 comments

bestlah baca cerita ini ;) Semoga Allah bebaskan Palestin, InsyaAllah..

ada pengaruh budaya di sini... bagus

:D

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...