Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Saturday, 9 June 2012

Reviu: Bulatan Yang Terlekuk

Buku: Bulatan Yang Terlekuk
Penerbit: Kerat Studio



Serius aku tak tahu tajuk zine ni. Main order je dari Bos Kerat Studio, KHRLHSYM. Bile sampai kat tangan, baru tau rupe zine ni. Hehe.

Penulisnya Luc Abdullah. Rasanya ramai sudah mengenali dia kan? Aku pernah terlihat-lihat nama dia. Tapi kenalnye tak jugak. 

Dari apa yang aku tengok, ada lapan cerpen, satu puisi dan 11 cerita kontot (certot) [tolong perbetulkan aku jika salah]. Kalau tak silap aku, Luc tak letakkan tajuk cerpen. 

Cerita-cerita dalam zine ni punya intipati tentang kehidupan. Yang kita-kita pandang manis seperti gula dan juga lebih pahit dari hempedu. Bagaimana sesetengah dari manusia sibuk mengejar keghairahan duniawi dan kadang-kadang alpa dengan manusia lain yang amat memerlukan perhatian dan bantuan.
Pada saat kau tidak memerlukan aku, keseorang aku di gelandangan mencari sisa makanan dan mengejar kucing-kucing jalanan sebagai hiburan; sedangkan rinduku pada kau membuak-buak. Apabila tidak tertahan, aku terpadcak di hadapan pintu rumah kau dengan salakan-salakan tanpa henti memanggil, tapi hanya diam menjadi jawapan kau. - m/s 7


Ada manusia tidak dapat menerima kebenaran dalam kehidupan. Seboleh-bolehnya akan ditidak-tidakkan kebenaran itu. Kebenaran kadang-kadang itu pahit. Tidak boleh tidak kita harus menelannya.
"Kau pulang sendiri lepas ni, sedekahkan bayi tu dekat zoo," katanya sambil menuding bayi sulung itu. - m/s 43


Tidak dapat menerima hakikat keadaan warisnya sendiri. Dilempar pelbagai tuduhan pada si isteri. Cerita tentang apa? Kamu perlu baca sendiri. Okei. 

Sarkastik dalam kehidupan pasti ada. Diolah semula dalam penceritaan membuatkan kita terfikir tentang apa yang sebenarnya berlaku dalam hidup ni? Betulkah  pemikiran kita selama ini?

Turut diselitkan elemen kasih-sayang di antara kekejaman kehidupan ini. Kasih-sayang dalam keluarga biarpun ada konflik melanda. Kisah yang acap kali terjadi dalam dunia ini dicoret kembali atas kertas.

Seperti yang aku katakan awal tadi, ada puisi dalam zine ini. Mungkin puisi ini menceritakan tentang kekeliruan yang dialami sepanjang kehidupannya. Mencari sesuatu bagi mengisi hatinya yang kosong. Pencarian masih diteruskan tanpa kenal erti lelah. -puisi m/s 50


Sekeping roh
dalam kelongsong
binaan tanah bertujuh
melayang-layang
merisik lubang
pelarian


-rangkap 1

Kesebelasan certot memang wajar dibaca. Antara yang menjadi kegemaran aku adalah cerita tentang seorang lelaki yang masih mencintai bekas kekasihnya walaupun sudah ramai wanita cuba merapatinya. Diolah dengan ayat yang berlapis-lapis sehingga aku rasa siapa yang membaca pasti turut merasa sama.

Rasanya dah panjang lebar ni. Untuk turut merasa sama intipati Bulatan Yang Terlekuk, hubungi Kerat Studio atau kamu boleh emelkan pesanan ke keratstudio@gmail.com. 

oleh: the ohsem dill

7 comments

ha.. cantik!! menariknya...

harus aku miliki satu :)

knp tak share puisi tu...

Tulisan Luc sememangnya tidak pernah menghampakan. :)

Anonymous
22:09

Sekeping roh/dalam kelongsong/binaan tanah bertujuh/ - manusia?

melayang-layang/merisik lubang/pelarian/ - escapism?

16:50

suka cara dill ulas.

20:39

Banyak baca buku skrang.. Aku ni tak pandai nak rajin2 membaca..uh

karya luc memang antara yang terbaik. :)

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...