Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Thursday, 12 January 2012

KAMU TUNGGU YA


"kau tahu apa itu rindu?" aku merenung dia.

"rindu? sering teringat tentang kamu?" dia merenung aku.

"cinta?" tersenyum.

"cinta? ingin buat kamu bahagia." mengangkat kening.

"bahagia?" masih tersenyum.

"bahagia? hurm, melihat kamu tersenyum. seperti sekarang." dia mencubit pipi aku.

"sayang?" aku memeluk lengannya.

"sayang? sayang itu adalah aku cuba mendaki gunung tertinggi untuk cuba mencapai bulan yang kamu suka itu." dia menunjuk ke arah bulan mengembang.

"bagaimana pula dengan berpisah?" aku melentokkan kepala aku dibahu kanannya.

"berpisah? aku akan menunggu kamu dia pintu syurga sana." dahi aku dikucup perlahan.

"kamu cinta aku? kamu rindu aku? kamu sayang aku?" aku memeluk badannya.

"sudah semestinya sayang." bahuku dirangkulnya.

"jika benar, tapi kenapa kamu memilih untuk berpisah?" aku melihat dia. 

"kamu?" dia tersenyum.

"kenapa kamu memilih untuk berpisah?" dia berdiri lalu, berjalan meninggalkan aku.

"sebab aku sedang menunggu kamu di pintu syurga. kamu datang ya sayang. aku tunggu kamu." dia hilang.

.
.
.
.
.
.
.

"kamu, aku datang. kamu tunggu ya." darah pekat mengalir laju dipergelangan tangan aku.

"aku datang. kamu tunggu ya." pandangan aku kabur.
.
.
.

"bangun. kamu bangun." badan aku digoncang.

"kamu. aku sudah sampai di syurga ya?" aku melihat sekeliling. putih.

"kamu tidak sayang aku ya?" dia muram.

"kenapa kamu kata begitu? bukankah aku kejar kamu sampai ke sini? syurga?" aku pegang tangan dia.

"tapi bukan dengan cara begini." dia menyentuh luka di pergelangan tangan aku. darah pekat merah masih mengalir.

"tapi, cara ini saja aku boleh bersama kamu. kamu tidak suka aku di sini?" aku tarik tangan aku darinya.

"bukan sayang. bukan. aku sentiasa ingin bersama kamu. tapi bukan dengan cara begini. aku tidak suka kamu sakit." dia genggam kedua tangan aku. 

"tapi... tapi..." air mata aku mula jatuh.

"kamu terus hidup ya sayang. hidup untuk hidup yang lebih baik. hidup semoga kita berjumpa di depan pintu sana." dia menunjuk satu pintu bercahaya. indah.

"pintu itu? pintu apakah itu?" aku terpegun dengan cahaya pintu.

"itulah pintu syurga kita. aku tunggu kamu di sana ya." dia senyum.

"kamu berjanji?" aku renung sedalamnya ke mata dia.

"aku berjanji sayang. aku tunggu kamu di sana." dia kucup dahi aku.

"dengan syarat, kamu hidup dengan baik dan terus berusahan untuk hidup." dia mengucup ubun kepala aku.

"kamu jaga diri sayang. aku tunggu kamu." dia peluk aku.

.
.
.
.
.
.
.
.

aku terjaga dari mimpi. aku lihat bantal disebelah aku. kosong.

"kamu tunggu aku ya." aku peluk bantal perbaringan yang dia selalu guna. aku terlena kembali dengan air mata.

11 comments

06:09

tetibe teringat orang tu. adeh

dill.

hurm. :'(

menangis macam hujan dah mell kat sini....

cinta itu solat subuh.... keh3

baiklaa..

aku akan teruskan hidup...

sila tunggu aku..

14:35

aku suka.

sedih...kawen dah..
ahh x leh bayang..~!

hargailah orang yang tersayang sebelum terlewat...

T_T

melampau! buat aku nangis lagi..

Anonymous
15:36

ini sangat... WIN !


-HEROICzero

T________________________T

kenapa ase cm nak amik bantal
emm
sakit kan
tap yg sakit inilah yg dikejar
emmm

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...