Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Friday, 12 October 2012

Selamat Buat Kamu


Petang itu dia datang dengan bunga di tangan. Berlari-lari anak menuju ke arahku. Waktu itu, aku di cafe lagi menikmati minuman petang kesukaanku, kopi. Bunga disorok di belakang badan, dia senyum. Aku mempelawanya duduk. Tersengih-sengih melihatku, dia memohon maaf kerana lewat. Katanya, jalan raya sesak. Dia terpaksa membantu. Aku mengiyakan saja. Selepas itu, dia memesan secawan kopi untuk dirinya. Bunga yang disorok di belakang badan tadi, dihulurkan. 3 kuntum semuanya. Aku ambil lalu ku cium. Masih segar. 

" Bila majlis kahwin kau? "tanyanya. Peluh di dahi di lap dengan tisu yang tersedia di atas meja.
" By next week. " jawabku.
" Berapa jemputan? " tanyanya lagi.
" 2000 tetamu. Atau mungkin 2500. Kau tahulah, keluargaku besar. "
" Tahniah. Tapi aku minta maaf. Aku tak dapat datang. "
" Kenapa?" soalku pula, hairan.

Dia menarik nafas dalam-dalam lalu dilepaskan perlahan. 

" Flight aku 3 hari lagi. Permohonan aku untuk membuat pertukaran pelajar ke Jepun diterima. Maaf, aku tak dapat datang."ujarnya. Aku mengeluh deras. Beberapa bulan lepas dia berjanji yang dia akan ada di hari perkahwinanku. Tetapi hari ini, sebaliknya. 

" Kau tipu akukan?"
" Maksud kau? "
" Kau janji, kau akan ada di hari bahagia aku. Ni sekarang apa? "
" Bukan aku rancang begini? Sudah rezeki aku. Mau bagaimana? "
" Kau tipu aku!"

Dia menghirup kopi panas yang belum bersentuh itu lalu diletakkan kembali ke meja. Dia bangun berdiri. Tangan dihulurkan namun takku sambut. Protes.

" Tahniah dan aku doakan kau bahagia. "

Aku menghantarnya pulang dengan pandangan kosong. Aku mencapai bunga yang tadi aku letakkan di kerusi disebelahku. Kad yang terselit di antara tangkai bunga itu aku baca. 

" Demi melihat orang yang kita cintai berbahagia, tiada salahnya kita berkorban jiwakan? Selamat pengantin baru Gadisku." - Imran.

-Tamat-

10 comments

wow? pedih...

oh...luknya hati...

terima kasih sudi membaca. ;)

terasa sangat.. :(

* hulur tisu* :)

17:58

arrrggg.! menghiris.

terima kasih. :)

mne snggup nk tgk cinta hati di pelaminan? seperti biase mell

awak rentap tangkai ati sy T.T

@Iffah Afeefah alolo~ :) takmau nangis k. heee!

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...