Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Tuesday, 22 May 2012

Radio i




Semalam sewaktu dia sedang lewat di depan sebuah kedai peralatan, dia ada terlihat sebuah radio lama terhias usang di muka cermin kedai. Gayanya seperti sudah tua benar, tiada apa yang menarik melainkan ianya seperti sebuah artifak lama yang mengandungi kehebatan yang tertentu. Sebelum-sebelum ini, dia tidak pernah lagi melihat radio itu dipertontonkan begitu biarpun kedai itu sudah 50 tahun kelahirannya. Inilah julung-julung kalinya radio itu sengaja dipertontonkan dan ianya lansung tidak menarik minat sesiapa untuk melihat melainkan kedua biji matanya pada hari itu.
            Langkah yang tadi diatur pantas kini terpaku di depan cermin kedai kayu yang sudah usang. Seperti dipanggil-panggil, dia mula mengatur langkah memasuki kedai tanpa sebarang bicara dan akhirnya dalam sekelip mata radio yang tadi hanyalah sebuah perhiasan sudah ada di dalam pautan tangannya. Terasa sayang benar dia akan radio itu biarpun ada mata-mata yang hairan dan pelik melihat tingkah lakunya. Pedulikan mereka, aku juga sayang padamu. Terdengar akan telinganya bisikkan yang datang secara tiba-tiba. Siapakah yang berbisik? Soal dia kehairanan.
            Hari itu dadanya terasa lapang sekali. Matanya mahupun tangannya tidak henti-henti dari terus mengusap dan membelek tubuh usang radio lama itu. Dia teringin untuk mencuba memasangnya, mendengar samada radio itu masih lagi bisa berfungsi. Jika tidak, adalah sia-sia sahaja dia mengeluarkan duit yang mungkin tidak sebeberapa bila mana dia ditawarkan untuk menjaganya dengan hati-hati oleh pemilik kedai.
            “Awak kena jaga baik-baik, saya tidak mahu bertanggungjawab jika awak disumpah.”. Pemilik kedai itu tegas bersuara. Disumpah, apakah itu ayat yang terbaik bila seorang pelanggan cuba untuk membeli barangan antik yang ada di kedai itu. Saranan bagaimanakah itu bila mana ayat-ayat itu seakan-akan cuba untuk menakut-nakutkan dirinya. Dia bingung sebentar.
            “Apa maksud tauke saya akan disumpah?”dia bertanya lagi.
            “Saya ada kata ke yang awak akan disumpah?”Tauke kedai itu pula yang sudah berputar belit.
            Dia hanya menggelengkan kepala setelah duit yang tadinya cuba dibelanjankan untuk membeli ink sudah berada di tangan tauke cina itu.
            Dia masih lagi mencari-cari suis yang seharusnya ada di badan radio itu tetapi lansung tidak berjumpa. Puas membelek dia tewas dalam pencariannya. Radio itu diletakkan di atas meja dan sebaik saja tangan dia melepaskan, radio itu mula berfungsi. Lagu-lagu keroncong sengaja dimainkan. Dia terpana sebentar, tidak sangka yang radio itu masih lagi bisa berfungsi. Perasaan yang tadinya sedikit kecewa kini sudah berbunga gembira. Tidak sia-sialah dia membelinya, bisiknya di dalam hati.
            Pagi itu sehari suntuk dia mengelamun memasang telinga mendengar lagu-lagu keroncong yang beralun merdu. Dia seakan-akan asyik terbawa-bawa dengan lagu-lagu keroncong itu walhal sebelum-sebelum ini dia tidak pernah lansung mendengar lagu-lagu keroncong yang sebegitu.
            Matanya tidak terasa lena, perutnya tidak terasa lapar bahkan badannya tidak terasa letih bila dia mendengar lagu-lagu keroncong itu. Apakah kerana radio itu memang punya keramatnya? Bisiknya di dalam hati. Arghh, tidak mungkin, mana ada radio yang punya keramat, radio ini bukanlah busut tempat yang disangka orang keramat sedangkan ianya semata-mata sebuah busut, habitat semut.
            Dia masih asyik di kerusi malas. Kerja-kerja penulisan yang memerlukan dia segera untuk menyiapkannya dibiarkan tersadai di atas meja. Dia semakin hanyut.
            “Kau masih belum siapkan novel ini, bukan ke dateline nya minggu ini?” Bakri hairan melihat sikap dia yang semakin berubah.
            “Alah, kan masih ada masa 4 hari, nanti senang-senang aku siapkanlah,” dia menjawab ringkas. Bakri yang juga editornya cuba untuk memahami. Matanya memandang sekeliling rumah yang lansung tidak terurus, dari pinggan mangkuk yang ada di dalam sinki sehinggalah kepada kain baju yang ada di dalam baldi, semuanya bagaikan dilupakan. Lupa untuk dibasuh mahupun untuk dicuci.


bersambung**

1 comment

21:18

nice.

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...