Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Thursday, 26 July 2012

BINTANG RAMADHAN

“Bintang.. bintang.. apasal ramai orang pergi masjid? Ada kenduri ke kat masjid?”

“Oii kau tak tau ke? Kan bulan da bersalin.”

“Hah? Bersalin? Bulan da ada anak baru?”

“A’ah. Da anak baru. comel anak dia. Kau tak tahu ke dia da beranak?”

“Eh aku tak tahu.”

“Itulah kau. Dia da ada anak da. Namanya Ramadhan Jr 1433.”

“Pergh! Ada tag nombor.”

“Hebatkan bulan. Seorang diri, tapi anak da ramai.”

“Hebat-hebat. Bintang..bintang.. aku perasan sesuatu. Malam ini macam sunyi sepi dari ketawa Syaitoonn saja. Selalunya memalam gini, kuat gelak ketawa dia.”

“Engkau ini tak belajar agama ke apa? Kan bila bulan beranak, syaitan kena ikat. Tentulah masa bulan dalam pantang sebulan ini, syaitan takde.”

“Erk. Ye ker? Apasal masa kita beranak, syaitan tak kena ikat?”

“Engkau itu bulan ke bintang. Syukur-syukurlah engkau jadi bintang, sentiasa ada. Daripada engkau jadi syaitooon, kena kurung sebulan.”

“Erk, bintang ini.. Tanya pun tak boleh. Period la tu.”

“Grrrr!”

Aisyah duduk di tangga surau al-ikhlas mendongak melihat dua bintang paling bersinar malam ini. Berkilauan menemani bulan di ramadhan pertama. Solat terawih malam ramadhan malam ini seperti selalu hanya ditemani oleh ayahnya, Syawal. Ibunya sudah lama berada di alam lain. Mati sahid ketika melahirkan Aisyah.

Dari keramaian, jemaah-jemaah solat terawih saling bersalaman di pintu surau. Berjabat tangan dan mengucapkan selamat berpuasa untuk esok. Aisyah masih lagi duduk di tangga surau perempuan. mendonggak ke langit. Melihat dua bintang.

“Aisyah. Mari pulang sayang.”

Syawal membelai telekung yang menutupi rambut aisyah. Merenung satu-satunya anak perkongsian kasih dengan arwah isterinya, Radawiyyah. Aisyah mendepakan tangannya. Meminta dukung dengan ayahnya. Siapa lagi tempat dia mahu bermanja jikalau bukan dengan ayah kandungnya sendiri. Tahun ini tahun ke tujuh mereka beraya berdua. Walaupun hanya berdua, ramadhan ini tetap dinikmati sebaiknya.

Badan aisyah dikendong. Aisyah memaut leher ayahnya. Memberi kucupan di pipi ayahnya dengan senyuman yang paling manis.

“Ayah, boleh aisyah Tanya?” 

“Tanya apa sayang?”

“Bintang pandai bercakap?”

“Erk. Aisyah dengar bintang bercakap ke?”

“Rasanya tadi aisyah dengar bintang bercakap.”

“Hurm.. mungkin itu kawan ibu kot. Ibu minta dorang temankan aisyah sementara menunggu ayah siap solat tadi.”

Aisyah terdiam. Syawal hanya senyum. Walaupun aisyah tahu ayahnya bergurau, dia terima ulasan ayahnya. Tambahan lagi, di bulan ramadhan masakan syaitan pula yang berkata-kata. Bukankah bintang yang satu tadi sudah terangkan. Pabila masuk bulan ramadhan, semua syaitan diikat. Aisyah merangkul erat leher ayahnya. Setiap ramadhan, dia tidak rasa keseorangan. Ayahnya sentiasa menemaninya.

~|~|~|~|~ 

“Psst bintang. Budak itu dengar ke kita bercakap?”

“Entah, dengar kot. Kau punya pasallah ini. kecoh!”

“Ish! Aku pula di salahkan.”

“Kau la punya pasal!”

~|~|~|~|~ 

Aisyah mendonggak ke langit. Melihat bintang lalu senyum.

‘Selamat malam bintang ramadhan.’

7 comments

Salam.

Somehow rasa sweetnya cerita ni..

sgt sgt bestlah cik mawar oiiiiii...akak suka, nak like r...wewittttttt

eee boss

terbaik dr ladang

sweet

comel

auwww auww

salam..

wahh, memasing sweet-sweet kurma yer..

aku dh bace separuh..jap ea..nanti separuh lg blik terawih karang..hehe

Anonymous
14:41

salam ramadhan bintang ramadhan saya.

salam ramadhan dinda kesayangan kanda. :)

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...