Anda mempunyai karya nukilan sendiri? Berminat untuk dipaparkan dan menjadi penulis jemputan di Warna Kaseh? Hantarkan karya anda di warnakaseh@gmail.com. Kami akan menerima semua genre penulisan dan juga bahasa.
ZINE SULUNG WARNA KASEH SUDAH BERADA DI PASARAN. HANYA DENGAN RM8, ANDA BOLEH MEMBACA 32 CERPEN TERBAIK PENULIS WARNA KASEH DI ZINE PILIHAN! JADI APA TUNGGU LAGI? TIADA CETAKAN KE-DUA UNTUK ZINE INI. BELILAH SEMENTARA MASIH ADA STOK.

UNTUK MEMBELI ZINE PILIHAN, ANDA BOLEH MERUJUK DI BAHAGIAN ZINE.

Wednesday, 18 July 2012

Cinta Apam

“Alamak! Dah pukul  berapa ni? Boleh tertidur pulak tadi!” Akmal memarahi dirinya. Hasrat awalnya untuk tidur sebentar selepas Zuhur tadi terlajak sehingga ke lewat petang. Nasib baik tak terlajak Asar sekali. Lima minit kemudian, dia sudah berdiri di hadapan sebuah gerai kecil di tepi jalan. Gerai kecil bercat biru lembut dan beratapkan zink.  Kelihatan sekeping kad manila ditampalkan di bahagian hadapan gerai,

“Apam Balik 3 – RM1”

Akmal mendekati gerai kecil itu dan dia tidak dapat melihat gadis pujaan hatinya di situ. Puas Akmal tertoleh-toleh sehingga dia terperasan gadis itu sedang sibuk mengemas sambil melutut atas tanah.

“Patut lah tak nampak.” bisiknya.

“Kak, apam balik ada lagi?” Tegur Akmal sambil menjungkitkan sedikit kakinya untuk membolehkannya merenung ke sebalik gerai.

Gadis terus bangun apabila dia terdengar suara itu.

“Apam balik dah habis lah. Datang esok ye,” jawabnya dengan senyuman manis. Dia menyambung kembali kerjanya yang tertangguh sebentar tadi.

Akmal tersengih gembira. Tak dapat apam balik pun tak apa. Asalkan dapat menatap wajah manis gadis penjual apam balik pun sudah cukup mengenyangkan perut Akmal.

Sudah lama Akmal memendam rasa dengan gadis penjual apam balik itu. Akmal menghitung dengan jari kurusnya. Mengira sudah berapa lama dia jatuh cinta dengan gadis penjual apam  balik itu.

“Dah empat minggu aku memendam perasaan. Aku kena buat sesuatu ni. Respon dia pun macam okay je.”

Sememangnya sudah empat minggu dia jatuh hati pada gadis itu. Setiap hari kecuali hari Isnin dia akan ke gerai itu untuk membeli empat keping apam balik. Hari Isnin gerai tu tutup. Cuti kata gadis itu.  Dia bukannya minat sangat makan apam balik. Dia cuma minat dengan gadis penjual apam balik tu je.

Malam itu Akmal bertungkus-lumus mencurah isi hatinya dalam surat. Dia lebih senang menggunakan surat berbanding emel.

“Klasik dan romantik,” kata Akmal sendiri.

Selesai puas merenyuk kira-kira dua puluh helai kertas, akhirnya Akmal berpuas hati dengan puisi yang dicipta sendiri dan sedikit kata-kata cinta yang dicilok dari majalah milik kakaknya.

Confirm cair punyalah!” Akmal menabur sedikit bedak Enchanteur Romantic atas surat sebelum melipat dan menciumnya. Akmal terlena dalam senyuman.

Esok petangnya, Akmal sudah segak dengan jersi berjenama Lotto dan seluar paras lututnya. Sambil berjalan sempat dia memetik beberapa kuntum bunga kertas atau nama hebatnya Bougainvillea dari pasu milik ibunya.  Akmal berjalan kaki dengan hati berbunga-bunga.

Dari kejauhan dia sudah dapat melihat gadis tu sedang asyik menyiapkan apam balik untuk pelanggan.  Akmal semakin mendekati dan senyumannya melebar. Akmal sudah berdiri betul-betul di hadapan gerai.

“Cik..” kata-katanya mati apabila seorang lelaki tiba-tiba bangun dan berdiri dari sebalik gerai.

“Sayang, kat mana sayang letak tepung bancuhan tadi? Abang tak nampak pun.”

“Ala abang ni. Ada kat bawah tu ha. Cuba cari betul-betul. Sayang dah bawak sekali dari rumah kita tadi,” jawab gadis penjual apam balik.

Akmal tergamam. Gadis itu menoleh ke arahnya.

“Eh. Ye bang? Nak berapa tadi?” Tanya gadis penjual apam balik.

“Err..empat,” jawab Akmal. Senyumnya tawar. Gadis penjual apam balik memasukkan apam balik garing ke dalam plastik dan menghulurkannya kepada Akmal. Duit dan plastik bertukar tangan.

Akmal melangkah pergi. Menjauhi gerai bercat biru lembut. Kuntuman bunga kertas bertaburan di atas jalan. Surat cinta direnyuk menjadikannya surat yang ke dua puluh satu direnyuk Akmal.

“Oh. Cintaku dibawa pergi. Lebih baik aku bercinta dengan apam balik je la," kata Akmal sambil mengunyah apam balik garing.

7 comments

hahaha...kuciwa...

panggil awek itu 'akak' lagi hahaha

huhuhhuhuh....sekali awek tu milik orang daaa....

sabar la. ini mawar ada.

adeih..mcm mana boleh tersilap pandang nih.. siannya la..huhuhu...

saya suka apam.. yeahh !!

13:56

dimmit. bedak eshanter tu pernah buat zaman dulu.

akmal sabar ye sayang, dinda ada. solo gituu.

tang letak bedak tu mmg klasik

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...